Cerita Sex The Flight Attendant

Cerita Sex The Flight Attendantby adminon.Cerita Sex The Flight AttendantThe Flight Attendant THE FLIGHT ATTENDANT 1st Flight The Beginning “Mah.. aku dah daftar tes pramugari Mah..” Akhirnya kuberanikan diri bilang ke Ibu.. Tes seleksinya dilaksanakan senin depan, masih ada tiga hari untuk mengetahui pendapat Ibuku.. Semula aku bersiap untuk menerima kenyataan paling buruk.. Diomelin, diceramahin soal kehidupan bla bla bla.. Tapi ternyata Ibuku hanya […]

multixnxx-Orient SexPress -13 multixnxx-Orient SexPress -14 multixnxx-Orient SexPress -15The Flight Attendant

THE FLIGHT ATTENDANT

1st Flight

The Beginning

“Mah.. aku dah daftar tes pramugari Mah..”

Akhirnya kuberanikan diri bilang ke Ibu..
Tes seleksinya dilaksanakan senin depan, masih ada tiga hari untuk mengetahui pendapat Ibuku..

Semula aku bersiap untuk menerima kenyataan paling buruk..
Diomelin, diceramahin soal kehidupan bla bla bla..
Tapi ternyata Ibuku hanya menatapku dengan tatapan yang teduh..

“Iya Mamah dah liat formulirnya di Map kamu yang merah pas kamu lagi mandi..”

Aku terdiam.. jadi dari kemarin Ibuku sudah mengetahui bahwa anak perempuan semata wayangnya melawan perintahnya dan mendaftar tes pramugari di belakangnya..

“Kamu yakin Fen? Ga bisa dipikirin lagi?”

Tadinya aku pasti akan melawan kalo misalkan aku dibentak dimarahi ato apa lah..
Tapi kalo dilembutin gini jadi mati gaya malah ga bisa ngomong..

“Emm.. iya Mah.. aku dah yakin..
aku ga mau beban Mamah semakin berat..
lagipula persyaratannya ga berat,
Lulusan SMK juga bisa kok Mah..”

Ibuku menghela nafas panjang tanda dia mundur..
Dipakainya lagi kacamata baca jadul itu
lalu melanjutkan jahitan pesanan tetangga kami yang sudah telat dua hari itu..

“Yah terserah kamu aja nduk.. Mamah cuma bisa bantu doa aja..”

Jawaban yang kutunggu tunggu itu muncul juga!
Saking senangnya kupeluk Ibuku dari belakang sambil kucium kepalanya.

“Haduh ni tar jahitan Mamah menceng menceng, udah sanah nyapu halaman ato bersihin kamar kamu tuh dah koyok kapal pecah!”

Aku kembali ke kamarku.. kuambil hape nokia jadulku lalu ku sms sahabatku dari masih jaman piyik..

“Bim, aku keterima Bim buat ikut tes pramugari! Hehehe!
Tadi dah dapet ijin dari mamah! Kamu lagi dimana sekarang?”

Dia sahabatku sejak dulu ayahku masih hidup dan kerja di Per****na, rumah kami di komplek bersebelahan,
Orang tuanya sudah menganggapku seperti anak mereka sendiri, begitu juga sebaliknya Bimo bisa masuk rumahku kapan saja dia mau..

“Wah selamaaaaaat yaaaa, aku jek neng amplas iki, sini dong.. tak enteni neng J.*o Donuts yo!”

Nasib diantara kami berdua yang memisahkan kami..
Ayahku meninggal di kilang saat bekerja karena serangan jantung..
Sedangkan Ayah Bimo yang merupakan junior Ayahku akhirnya menggantikan posisinya..

Aku dan Ibuku pindah ke sebuah rumah kontrakan di daerah Taman Siswa..
Tidak terlalu kecil memang.. tapi juga tidak sebesar rumah dinas yang kami tempati dulu dk komplek..

Aku dan Bimo terpisah semakin jauh saat dia masuk sekolah swasta khusus laki laki yang cukup terkenal di Jogja, Sedangkan aku masuk sekolah negeri karena keterbatasan biaya..

Uang pesangon dari perusahaan semakin menipis seiring berjalannya waktu..
Aku yang lulus SMU dengan nilai tinggi hanya bisa meratapi nasib melihat teman temanku mendaftar ke Universitas pilihan mereka masing masing..

Sampai minggu kemaren saat kulihat iklan di koran tentang tes seleksi pramugari buat salah satu maskapai yang berbasis di Malaysia

****

Motor As*** Grand peninggalan Ayah kubelokkan ke parkiran Amplas..
Disaat semua teman sekolahku sudah membawa motor matic buatan terbaru,
Aku tetap bangga mengendarai motor bebek ini..
Karena ini adalah peninggalan ayahku dan akan kujaga sebaik baiknya..

Jeans belel yang entah sudah berapa hari ga aku cuci itu terlihat kontras dengan cewe cewe kinclong yang seliweran dengan Hotpants atau rok mininya.

Dari kejauhan sudah kulihat sosok Bimo..
Dia semakin gagah saja sejak ikut Basket di sekolahnya dulu..
Sekarang dia diterima di salah satu Universitas Negeri di Jogja juga berkat beasiswa dari bolabasket..

Tangannya melambai lambai hampir menyambar Ibu Ibu yang lewat disebelahnya
Aku cuma bisa geleng geleng kepala tersenyum melihat tingkah polahnya yang masih seperti bocah itu..

“Ayok kamu mau pesen donat apa?? Mau sekalian yoghurtnya ga?”

Ditariknya tanganku lembut ke jejeran donat donat yang tertata rapi di depanku..
Air liurku hampir menetes melihat satu donat dengan taburan kacang mede di atasnya..

“Yang itu Bim.. aku mau yang itu..”

Dipesannya pilihanku dua buah lalu dia tunjuk sana tunjuk sini dan memesan satu lusin untuk take away..
Aku memandangnya bingung..

“Buat tante dirumah, biar ga lupa sama calon menantunya! Hahaha!”

Selalu aja gitu..
Bimo selalu aja mengatakan hal hal yang bombastis dengan gaya yang cuek bebek..
Dia ga tau apa kalo aku panas dingin pas dia bilang ‘calon menantu’

Kami duduk di sofa yang terletak di pojokan..
Setelah satu gigitan besar aku menyeringai lebar ke arah Bimo, emang bener bener beda donat nya orang kaya.. lumer di mulut hehehehe!

Bimo ngakak sambil menunjuk mukaku..
Trnyata pipiku belepotan, asem si Bimo ngetawain!

****

Ga kerasa kami ngobrol lebih dari satu jam..
Mengenang masa lalu, cerita jaman SMU yang tidak kami alami bersama..
Sampai akhirnya dia menghela nafasnya..

“Kamu beneran mau jadi pramugari Fen? Resikonya gede loh..”

Aku tersenyum mendengar nada khawatir keluar dari bibirnya..
Ingin rasanya kucium bibir itu dan memberitahunya kalo aku sebenernya..

“Ya ampun Bim.. lha wong orang turun dari tangga aja bisa celaka.. jangan mikir kesitu dulu deh.. dasar kamu ini..”

Akhirnya dia tidak memperpanjang topik itu..
Tiba tiba tanganku dipegangnya, matanya berbinar terang..

“Ke atas yuk, kita cari baju buat test kamu minggu depan, ga mungkin kn kamu pake kaos sama jeans ke tempat Testnya??!
First Impression itu penting!”

Aku cuma bisa bengong ngikutin langkah sang atlit basket itu..

“Beb! Jadi kamu disini ya!?? Aku cariin seharian! Di bbm jug ga bales! Siapa tuh gembel di sebelah kamu!?”

Tanganku yang terlihat mungil dilepasnya lalu Bimo berbalik ke arah suara itu.. tangannya terangkat..
Aku tidak pikir panjang, langsung ku dekati dia dan kutahan tangannya yang mungkin sebesar pahaku..

“Kamu jangan sembarangan kalo ngomong Nda! Mau aku tampar disini mulut kamu itu?? Hah??!”

“Bim, apa’an sih! Udah deh malu maluin aja kamu tuh!”

Cewe yang sepertinya pacarnya Bimo itu masih menatapku dengan pandangan sinis..

“Kenalin.. aku Manda.. calon istrinya Bimo! Kamu siapa ya kok berani beraninya pegang tangan tunangan saya!”

End of

The Beginning

Well ditunggu komen nya yaaa, kalo berkenan pasti newbie lanjutin!

Cheers!

Author: 

Related Posts